blueberry sumber flavonoid

Flavonoid berasal dari bahasa latin yaitu “flavus” yang berarti kuning, sesuai dengan warna alaminya. Flavonoid merupakan metabolit sekunder tanaman yang memiliki kandungan antioksidan dan kelat yang signifikan. Secara kimia flavonoid terdiri atas 15 rangka karbon yang terdiri atas dua cincin fenil dan sebuah cicnin heterosiklik. Flavonoid memilki 6 subkelas berdasarkan perbedaan struktur kimianya yang secara umum dapat kita temukan dalam buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, teh dan kakao.

Jenis Flavonoid

Tabel Jenis Flavonoid dan Sumbernya Dalam Tanaman

Jenis FlavonoidSumber Flavonoid Dalam Makanan
AnthosianidinBerri-berrian berwarna merah biru dan ungu seperti anggur merah dan ungu
FlavanolTeh, cokelat, anggur, beri-berian, apel, red wine
FlavanonBuah dan jus sitrus: jeruk, lemon, dan jeruk bali
FlavanolBawang bombay, daun bawang, brokoli, apel berri-berrian dan teh
FlavonPeterseli, thyme, seledri, dan cabai
IsoflavonKedelai dan makanan olahannya serta kacang-kacangan

Fungsi Flavonoid

Secara umum, flavonoid memiliki 3 fungsi umum dalam tubuh yang sangat bermanfaat. Fungsi-fungsi tersebut adalah sebagai berikut:

Antioksidan

Flavonoid adalah antioksidan yang sangat efektif mengikat radikal bebas

Mengikat logam

Ion logam seperti besi dan tembaga dapat mengkatalisis produksi radikal bebas. Kemampuan flavonoid untuk mengikat ion logam tampaknya berkontribusi terhadap aktivitas antioksidan mereka dalam tubuh. Dalam organisme hidup sebagian besar besi dan tembaga terikat dengan protein sehingga mencegah ion logam untuk bereaksi membantu pembentukan radikal bebas.

Membantu pensinyalan sel

Berdasarkan percobaan terhadap kultur sel, bahwa flavonoid memiliki efek biologis untuk memodulasi jalur sinyal pada sel. Sel mampu menanggapi berbagai tekanan atau sinyal yang berbeda dengan meningkatkan atau menurunkan ketersediaan protein spesifik. Kejadian yang kompleks yang menyebabkan perubahan dalam ekspresi gen tertentu yang dikenal sebagai jalur sinyal sel atau jalur transduksi sinyal. Jalur ini mengatur proses sel banyak, termasuk pertumbuhan, proliferasi, dan kematian (apoptosis). Konsentrasi intraseluler dari flavonoid yang diperlukan untuk mempengaruhi jalur sel-sinyal yang jauh lebih rendah dari yang dibutuhkan untuk mempengaruhi kapasitas antioksidan seluler. Metabolit flavonoid dapat mempertahankan kemampuan mereka untuk berinteraksi dengan protein sel-sinyal bahkan jika aktivitas antioksidan mereka berkurang. Dengan fungsi tersebut, flavonoid sekaligus dapat mencegah terjadinya penyakit kanker dan penyakit kardiovaskuler atau CVD.

Manfaat Flavonoid

Mencegah penyakit kanker

Flavonoid mencegah kanker dengan cara menstimulasi aktifitas detoksifikasi enzim, menjaga regulasi sel normal, menghambat proliferasidan menginduksi apoptosis, mengambat invasi tumor dan angiogenesis, dan mengurangi peradangan atau inflamasi.

Mencegah penyakit kardiovaskuler

Beberapa studi epidemiologis menunjukan bahwa konsumsi flavonoid dapat menurunkan resiko penyakit jantung koroner dan stroke. Namun penelitian ini perlu dikaji lebih dalam lagi. Namun, secara biologis flavonoid dapat mencegah penyakit jantung koroner dengan berbagai cara yaitu sebagai berikut: 1). Mengurangi peradangan 2). Penurunan ekspresi molekul adhesi sel vaskular 3). Meningkatkan aktivitas oksida nitrat sintase endotel untuk menjaga relaksasi arteri (vasodilatasi) 4). Penurunan agregasi platelet atau bekuan darah yang dapat menyumbat arteri koroner, yang menyebabkan infark miokard atau stroke.

Mencegah penyakit degenerasi syaraf

Asupan kaya flavonoid telah ditemukan dapat mencegah kerusakan kognitif yang terkait dengan penuaan dan peradangan pada beberapa studi hewan. Peradangan, stres oksidatif, dan transisi akumulasi logam tampaknya memainkan peran dalam patologi beberapa penyakit neurodegeneratif termasuk penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer. Karena flavonoid memiliki anti-inflamasi, antioksidan, dan sifat pengikat logam, para ilmuwan tertarik pada potensi neuroprotektif flavonoid. Meskipun para ilmuwan tertarik pada potensi flavonoid untuk melindungi otak penuaan, masih belum jelas bagaimana flavonoid konsumsi mempengaruhi risiko penyakit neurodegenerative pada manusia.

Interaksi Flavonoid dengan Zat Gizi

Zat Besi non-heme

Zat besi non-heme adalah zat besi yang didapat dari makanan nabati, susu dan produknya serta suplemen makanan. Flavonoid dapat mengikat besi non-heme dan menghambat penyerapannya dalam usus. Besi non-heme adalah bentuk utama dari besi dalam makanan nabati, produk susu, dan suplemen zat besi. Konsumsi satu cangkir teh atau kakao dengan sumber makan tersebut telah terbukti dapat mengurangi penyerapan zat besi non-heme dalam makanannya yang sekitar 70%. Untuk memaksimalkan penyerapan zat besi dari makanan atau suplemen zat besi, minuman kaya flavonoid atau suplemen flavonoid dapat dikonsumsi pada waktu yang berbeda.

Vitamin C

Studi pada kultur sel menunjukkan bahwa sejumlah flavonoid menghambat pengangkutan vitamin C ke dalam sel serta menurunkan penyerapan vitamin C dalam usus. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan pentingnya temuan ini pada manusia.




Incoming search terms:

  • flavonoid adalah
  • pengertian flavonoid
  • fungsi flavonoid
  • manfaat flavonoid
  • flavonoid
  • apa itu flavonoid

Comments

comments